Saldo Normal Akuntansi (Logika Dasar Penjurnalan)

Visit Our YouTube Channel HERE

 

 

Di postingan sebelumnya kita sudah pernah bahas persamaan dasar akuntansi:

Asset = Liability + Equity

Asset = Liabilitas + Ekuitas

Slide2.JPG

Sebelumnya kita uda belajar bahwa semua asset yang kita punya pasti didapet dari utang maupun modal / kocek sendiri. Untuk yang belom nyambung, monggu buka dulu postingan sebelumnya tentang “Persamaan Dasar Akuntansi”.

Baca Juga:
Persamaan Dasar Akuntansi (Accounting Basic Equation)

Oke gue anggap semua udah nyambung ya. Berdasarkan persamaan dasar akuntansi, asset kita pasti didapet dari utang maupun modal alias kocek sendiri.

 

 

Sebelum kita bahas saldo normal, ada bagusnya kita sedikit bahas tentang sistem tata buku berpasangan (Buat yang jomblo jangan baper ya. . .) Akuntansi percaya kalo setiap penambahan / pengurangan sesuatu pasti akibat penambahan / pengurangan hal lain. Menurut akuntansi, di setiap kejadian / event, pasti ada debit dan ada kreditnya, dan debit kredit itu berpasangan. Total debit dan kredit harus selalu sama alias balance / seimbang.

Slide4.JPG

Debit dan kredit berasal dari Bahasa Indonesia. Ya iyalah Bahasa Indonesia, kan debit dan kredit. Kalo bahasa Yunani nya, Debere dan Credere. Makanya symbol debit (dr) dan kredit (cr).

Slide5.JPG

Intermezzo sedikit. Akuntansi nganggap perusahaan itu sebagai individu sendiri, terpisah dari pemiliknya. Jadi kalo gue punya perusahaan, misalnya namanya PT Sebastian, duit perusahaan bukan berarti duit gue. Nggak kayak suami – istri. Duit suami adalah duit istri juga, dan duit istri adalah duit istri juga.

Jadi kalo perusahaan punya duit 100 jt dan saat itu gue cuma punya duit 50 ribu, artinya apa? Artinya gue bokek. Duit perusahaan ya duit perusahaan. Duit gue ya duit gue. Kalo temen temen mau cari teorinya, namanya Entity Theory!

Slide6.JPG

Oke, jadi perusahaan itu terpisah dari pemiliknya. Modal perusahaan ya artinya punya perusahaan. Utang perusahaan belum pasti utang pemilik, n gitu juga assetnya.

Slide7.JPG

Next, kredit itu asalnya dari bahasa Yunani, Credere yang artinya “Kepercayaan”. Kalo loe ga percaya sama temen loe, berani gak loe minjemin dia duit?

Slide8.JPG

Misalnya nih, loe punya temen yang dari dulu tuh tukang boong. Udah beberapa temen loe ditipu sama dia. Pura pura sakit, minjem duit, ehh gataunya duit temen loe ga dibalikin. Terus tiba tiba dia posting di IG nya lagi di luar negeri. Terus tiba tiba doi chat loe, mau minjem duit buat usaha. Berani ga loe minjemin dia duit?

Pas loe nolak, doi malah ngajakin join kerjasama. Doi bilang “Gue ga minjem deh. Kita bikin usaha aja, nanti hasilnya kita bagi 2.”

Berani gak loe kerjasama bikin usaha sama dia, join modal gitu? Pastinya kita bakal mikir, jangan jangan duit gue ga balik nih, malah dibawa kabur.

Jadi sumber asset perusahaan itu akibat kepercayaan. Liabilitas / utang dan ekuitas / modal itu kepercayaan orang ke perusahaan. Orang percaya kalo perusahaan bisa ngelakuin sesuatu, jadi orang itu berani invest. Orang itu termasuk diri kita sendiri ya. Lha kan kita ini orang juga. Hehe.

Karena credere tadi artinya “kepercayaan”, so utang dan modal saldo normalnya kredit, dan Asset sebaliknya, debit.

Slide10.JPG

Berdasarkan persamaan dasar, Asset = Utang + Modal. Jadi seharusnya Debit = Kredit alias balance. FYI aja nih buat yang belum tau. Temen temen gue yang ngambil jurusan akuntansi, kalau gue perhatiin ada yang tiba tiba garuk garuk kepala pas ujian, biasanya gara gara ga balance tuh. Jumlah debitnya gak sama dengan kredit. Pasti cenat cenut kepalanya. Cuma sakit gigi yang bisa ngalahin rasa pusing akibat ga balance. Hehe.

Jadi persamaannya:

Asset = Utang + Modal

Semua yang ada di kiri tanda “=” saldo normalnya debit, dan semua yang ada di sebelah kanan “=” saldo normalnya kredit.

 

Asset = Utang + Modal

Dr = Cr + Cr

 

Masih inget kalo modal itu bisa nambah / ngurang? Jadi modal itu bisa nambah / ngurang gara gara pendapatan dan beban sehingga persamaan jadi sedikit lebih panjang:

Asset = Utang + Modal + (Pendapatan – Beban)

Slide11.JPG

Sama, semua yang ada di kiri “=” itu debit, dan semua yang di kanan “=” itu kredit. Pendapatan itu boleh dibilang kepercayaan pelanggan ke perusahaan. Pelanggan percaya kalo produk / jasa perusahaan itu bagus, jadi pelanggan percaya untuk beli. Misalnya ada satu restoran yang rame. Suatu hari ada isu restoran itu pake daging busuk, dan ternyata temen loe sendiri ngeliat bahwa restoran itu pake daging busuk. Akhirnya beritanya nyebar kemana mana. Loe masih mau makan di restoran itu? Orang orang masih mau makan disana? Pastinya nggak mau lagi, karena mereka nggak percaya sama restoran itu sehingga pendapatannya langsung anjlok. Jadi pendapatan itu saldo normalnya kredit karena berasal dari kepercayaan orang. Credere = kepercayaan.

Untuk bisa ngehasilin pendapatan, perusahaan perlu untuk ngelakuin sesuatu. Misalnya restoran, perlu beli daging, perlu bayar koki dan pegawai. Semua yang nge support untuk ngehasilin pendapatan itu namanya beban. Semua pendapatan pasti ada beban nya, dan beban itu sifatnya kebalikan dari pendapatan. Jadi beban itu saldo normalnya debit.

 

Pendapatan – beban akan jadi laba.

Umumnya ada 3 jenis bagian modal:

  1. Saham biasa
  2. Laba Ditahan
  3. Dividen

Slide12.JPG

Saham biasa itu saham yang punya hak suara, bisa nentuin arah perusahaan. Misalnya kita kerjasama joinan modal, 50 jt – 50 jt terus kita bentuk perusahaan. Jadi loe punya saham 50%, gue punya 50%. Modal perusahaan itu dalam bentuk saham soalnya.

Kalo laba ditahan itu dari operasional perusahaan. Misalnya perusahaan baru berdiri dengan modal 100 jt, artinya modalnya Cuma 100 jt dari saham. Terus dalam setahun, pendapatan perusahaan 50 jt, bebannya 20 jt. Artinya ada laba 30 jt. Oh ya, udah tau bedanya pendapatan dan laba? Pendapatan itu kotor, belom dikurangin beban. Kalo laba itu pendapatan yang udah dikurangin beban. Jadi jumlah yang bener bener jadi keuntungan perusahaan.

Oke kita punya laba 30 jt. Laba itu nggak langsung dibagiin gitu aja. Biasanya ada yang ditahan buat perkembangan perusahaan. Jadi namanya laba ditahan. Laba ditahan ini nambahin modal. Istilahnya hasil yang diputer lagi jadi modal.

Tapi andaikata ada pembagian hasil untuk pemegang saham, namanya dividen. Dividen ini bakal ngurangin saldo laba ditahan. Misalnya kita bagi hasil 20 jt. Artinya laba ditahan kita dari 30 jt tinggal 10 jt. Total modal kita 100 jt dari modal awal + 30 jt laba – 20 jt dividen = 110 jt

 

Jadi saham dan laba ditahan itu sifatnya nambahin modal kita sehingga saldo normalnya kredit.

Sedangkan dividen ngurangin modal kita, sehingga saldo normalnya debit.

 

Saldo normal itu adalah saldo kalau suatu pos nambah.

Asset saldonya Dr. Artinya kalau asset nambah, maka ada di posisi Dr.

Utang saldonya Cr. Artinya kalau utang nambah, maka ada di posisi Cr.

 

Jadi kalau minjem duit kas 10 jt, artinya kas kita nambah 10 jt, dan utang kita nambah 10 jt, pencatatannya:

Dr. Kas 10 jt

Cr. Utang 10 jt

Memenuhi persamaan Dr = Cr?

Memenuhi ya. Dr nya 10 jt, Cr nya 10 jt.

 

Next beli perlengkapan 2 jt, pencatatannya:

Dr. Supplies / Perlengkapan 2 jt

Cr. Cash / Kas 2 jt

Debit dan Kreditnya masih balance? Oke masih, totalnya 12 jt.

 

Mungkin ada yang bingung, kok sekarang kas di kredit? Bukannya kalo kas itu saldo normalnya debit?

Tepat banget kas itu debit kalo nambah. Inget, saldo normal itu artinya kalo nambah. Kalo ngurang justru sebaliknya. Kalo kita beli sesuatu, kas kita ngurang atau nambah? Enak bener kalo beli sesuatu malah duit kita nambah. Duit kalo nambah di Debit. Kalo ngurang di???? Kredit.

 

Contoh ketiga, bayar utang 3 jt. Pencatatannya:

Dr. Payable / Utang 3 jt

Cr. Cash / Kas 3 jt

Tuuuh, utang juga bisa di debit karena ngurang. Tadinya kita punya utang 10 jt. Kita bayar 3 jt. Berarti sisanya 7 jt. Pembayaran utang nyebabin utang kita ngurang. Utang kalo nambah di kredit. Kalo ngurang di???? Debit.

 

Slide13.JPG

 

Bentuk pencatatan / jurnal ini bakal gue bahas secara detail di next video. So, ikutin terus MasterExceLiD.

 

Ini tabel saldo normal akuntansi:

Slide14.JPG
Last reminder, saldo normal itu artinya saldo kalo pos itu nambah. Kalo ngurang, justru sebaliknya.

 

Oke, sekian dulu.

Thank you for visiting!

Jangan lupa subscribe channel Youtube dan join Facebook Group MasterExceLiD!

 

Tags:
Accounting, Basic Accounting, Akuntansi Dasar, Akuntansi, Bisnis, Akuntansi SMK, Akuntansi SMA, Akuntansi Keuangan, Financial Accounting, Auditing, Public Accounting, Jurnal Penyesuaian, Adjusting Entries, Laporan Keuangan, Financial Statement, Accounting Equation, Accounting Theory, Teori Akuntansi, Akuntansi Biaya, Akuntansi Perusahaan Dagang, Akuntansi Manajemen, Akuntansi Perusahaan Jasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: